Daerah  

Kasus Curat Rumah di Agung Jaya Terungkap, AKP Taufiq: Pelaku dan Penadahnya Ditangkap

TULANGBAWANG – Polsek Banjar Agung, Polres Tulang Bawang, Polda Lampung, mengungkap kasus tindak pidana pencurian dengan pemberatan (curat) sasaran rumah, dan menangkap pelaku utama serta penadah barang hasil kejahatan.
Para pelaku yang ditangkap yakni SA (42), berprofesi tani, warga Kampung Sukarame, Kecamatan Meraksa Aji, dan MR als LF (48), berprofesi wiraswasta, warga Kampung Agung Jaya, Kecamatan Banjar Margo, Kabupaten Tulang Bawang.
“Hari Selasa (24/10/2023), petugas kami mengungkap kasus tindak pidana curat sasaran rumah yang terjadi di Kampung Agung Jaya dengan menangkap dua orang pelaku yang memiliki peran berbeda,” kata Kapolsek Banjar Agung, AKP M Taufiq, SH, MH, mewakili Kapolres Tulang Bawang, AKBP Jibrael Bata Awi, SIK, Rabu (25/10/2023).
Lanjutnya, pelaku yang pertama ditangkap yakni SA, sekitar pukul 12.20 WIB, saat sedang berada di rumahnya di Kampung Sukarame, lalu dilakukan pengembangan dan kembali menangkap pelaku kedua yakni MR als LF, sekitar pukul 17.30 WIB, saat sedang berada di rumahnya di Kampung Agung Jaya.
“Pelaku SA berperan sebagai pembeli barang hasil kejahatan berupa handphone (HP) merek Redmi 10A warna biru dan laptop merek Dell tipe vostro warna silver, yang semuanya seharga Rp 1,6 juta, langsung dari pelaku utama yakni MR als LF,” papar perwira dengan balok kuning tiga dipundaknya.
Kapolsek menjelaskan, menurut keterangan dari korban Indra Styawan (30), berprofesi wiraswasta, warga Kampung Agung Jaya, Kecamatan Banjar Margo, terjadinya tindak pidana curat di rumah miliknya pada Selasa (06/06/2023), sekitar pukul 20.00 WIB. Yang mana saat itu posisi rumah dalam keadaan kosong karena ditinggal oleh korban untuk mengantar saudaranya berobat ke Rumah Sakit (RS) Mutiara Bunda, Unit 2, Kecamatan Banjar Agung.
“Sekitar pukul 21.30 WIB, korban pulang ke rumahnya, dan sekitar pukul 23.00 WIB, korban hendak mengambil HP serta laptop miliknya yang diletakkan di atas meja ruang keluarga. Korban kaget karena HP dan laptop miliknya tersebut sudah hilang. Akibat kejadian ini, korban mengalami kerugian yang ditaksir sebesar Rp 15 juta,” jelasnya.
AKP Taufiq menambahkan, para pelaku saat ini sudah ditahan di Mapolsek Banjar Agung dan dikenakan dengan Pasal yang berbeda sesuai dengan perannya masing-masing.
“Untuk pelaku MR als LF dikenakan Pasal 363 KUHPidana tentang pencurian dengan pemberatan, diancam dengan pidana penjara paling lama 7 tahun, sedangkan pelaku SA dikenakan Pasal 480 KUHPidana tentang penadahan barang hasil kejahatan, diancam dengan pidana penjara paling lama 4 tahun,” tandasnya Kapolsek. (tri)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *